Make your own free website on Tripod.com
Siti Nurhaleeda

Home

Cerita Stat Ngan Huruf K | Copot Cahabat Ciput | 4 Bakal Ayah | Pam Minyak | Sekadar Jenaka | Silap Lafaz Takbir | Siti Nurhaleeda | Bola Sepak | Cita-cita Bayi
Kisah Lucu


SITI NURHALEEDA
 
Siti Nurhaleeda, begitulah nama keramat bagi setiap lelaki tak kira yang bujang atau yang dah kahwin. Nama itu sentiasa meniti di bibir setiap lelaki jantan di kampung aku. Aku juga sudah hafal nama itu, sudah hafal rupa gadis itu, dan dah beribu kali aku "berdating" dengan Siti dalam mimpiku.
Nama itu jugalah yang telah menjadikan tiga orang sahabat sejati, iaitu aku, Tapa dan Bidin. Antara Bidin, Tapa dan aku dah tak bertegur sapa lagi. Masing-masing bawa hal sendiri. Semuanya kerana kehadiran pembantu kedai makan Pak Dol yang cun itu, Siti Nurhaleeda. Bahkan bukan tiga sahabat itu saja, malah hampir kesemua orang kampung tak nak bertegur kerana melayan perasaan terhadap Siti. Begitulah bertuahnya Siti. Lenggok Siti dipandang. Body Siti tak puas mata memandang.
Bagi kaum ibu pula merasa merasa runsing dengan kehadiran Siti. Mereka takut bermadukan Siti. Maka tak kuranglah pula suri rumah yang mula pasang badan semula untuk menambat kembali hati suami mereka. Suami pula dilayan sebaik mungkin agar suami lekat di rumah. Kalau boleh gam cap gajah nak dilekatkan di buntut suami agar suami keluar rumah. Begitulah kesannya tentang kehadiran Siti.
Sehinggalah suatu hari, seorang lelaki berbadan sasa datang ke kampung. Di warong Pak Dol, ia terhenti. Mungkin dia terpegun dengan suasana dalam kedai yang penuh dengan umat manusia laksana ada kenduri. Aku pada ketika itu sedang menikmati kopi O yang dihantar oleh buah hatiku, Siti. Kalau boleh nak ku habiskan sekali tegok saja, tapi apakan daya kopi tu panas. Kalau tak bolehlah aku order lagi sambil menatap wajah ayu Siti. "Boleh aku duduk sini?" lelaki itu bertanya kepadaku.
"Silakan," jawabku ringkas sambil menjeling kepada pemuda tersebut. Kalau nak banding dengan aku, ternyata dia lebih hansem dari aku.
"Saudara nak minum apa?" aku bertindak sebagai pelayan pula. Takut aku kalau nanti kalau Siti datang menanya, dia tergoda pulak dengan kehenseman pemuda tersebut. "Teh tarik," jawab pemuda itu ringkas. Aku bergegas mencari Siti di dapur untuk menyatakan hajat pemuda itu nak minum air teh.
Pemuda itu memperkenalkan dirinya sebagai Saiful dan menceritakan tujuannya datang ke kampung ini untuk mencari adiknya. Belum pun sempat aku menanya tentang adik Saiful, Siti datang melenggok menghantar teh.
Kelihatan Siti agak terkejut memandang Saiful dan cawan teh jatuh berderai ke lantai.
"Ooooo, sini ko rupanya, "jerkah Saiful.
Siti terketar melarikan diri ke dapur. Orang ramai pula tertumpu ke meja aku dan Saiful. Ada yang memandang tak berkedip mata ke arah Saiful dan ada yang menggenggam penumbuk. Maklumlah buah hati di usik orang. Masing-masing nak tunjuk hero.